News:

Selamat datang, forum telah diperbarui ke SMF versi 2.1.1, selamat menikmati

Main Menu

Gambar Teleskop Luar Angkasa James Webb yang luar biasa akan dirilis bulan depan

Started by lordi, June 12, 2022, 05:16:31 AM

Previous topic - Next topic

lordi



Gambar yang dirilis oleh tim James Webb Space Telescope (JWST) minggu lalu bukanlah gambar 'cahaya pertama' secara resmi dari teleskop baru, tetapi dengan cara tertentu, rasanya seperti itu. Pemandangan yang menakjubkan ini memberikan indikasi awal betapa kuatnya JWST, dan seberapa banyak astronomi inframerah akan meningkat.
Gambar dirilis setelah selesainya proses panjang untuk sepenuhnya memfokuskan segmen pada cermin teleskop. Insinyur mengatakan kinerja optik JWST "lebih baik daripada prediksi paling optimis,".
Dalam kegembiraan mereka, para astronom mulai memposting gambar perbandingan — dari teleskop sebelumnya ke JWST dalam bidang pandang yang sama — menunjukkan evolusi peningkatan resolusi.
Astronom Andras Gaspar, yang bekerja dengan instrumen inframerah-tengah JWST, MIRI, mengumpulkan gambar dari teleskop WISE (Wide Infrared Survey Explorer) ke gambar JWST dari bidang pandang yang sama, Awan Magellan Besar, galaksi satelit kecil Bima Sakti .
Kemudian dia menyadari Spitzer juga telah mengambil gambar LMC, dan kemudian membuat perbandingan dari tiga teleskop, terlihat pada gambar utama kami.
"Sebenarnya, WISE dengan teleskop berdiameter 40 cm hanya setengah ukuran Spitzer [85cm primer] tetapi keduanya kecil dibandingkan dengan JWST [6,5 meter primer]" kata Gaspar di Twitter. "Inilah yang Anda dapatkan dengan aperture besar! Resolusi dan sensitivitas. Dan MIRI memberikan mid-IR! HST [Hubble Space Telescope}] tidak bisa mendapatkan panjang gelombang ini."
Para astronom dan insinyur benar-benar tampak terkejut betapa bagusnya resolusi JWST. Anda mungkin menemukan itu mengejutkan. Maksud saya, bukankah mereka melakukan tes di lapangan untuk mengetahui kemampuan teleskop sebelum diluncurkan? Ya, tetapi tes darat tidak selalu menceritakan keseluruhan cerita, seperti yang dijelaskan Marshall Perrin, wakil ilmuwan proyek untuk Webb di Space Telescope Science Institute di Twitter.
Perrin menjelaskan bagaimana gravitasi berperan, karena cermin JWST dirancang untuk memiliki bentuk tertentu di gravitasi 0, tetapi dalam semua pengujian di darat, cermin itu pasti terdeformasi oleh gravitasi, yang membutuhkan model numerik untuk mengimbanginya.
Kemudian, tidak ada cara untuk menguji di lapangan bagaimana teleskop dapat bekerja di Gravitasi 0, seperti stabilitas atau apakah akan ada getaran dari pesawat ruang angkasa. Dan sementara uji di ruang vakum termal Johnson Space Center dapat menyamai suhu yang akan dialami JWST di luar angkasa, Perrin mengatakan efek tertentu di ruang uji menyebabkan ketidakstabilan optik.
Jadi, sementara prediksi berguna, selalu ada ketidakpastian. Untuk saat ini, mari kita nikmati kegembiraan dan keajaiban yang telah disediakan JWST.
Gambar cahaya resmi pertama diperkirakan akan datang pada bulan Juli.

Manusia Biasa