News:

Selamat datang, forum telah diperbarui ke SMF versi 2.1.1, selamat menikmati

Main Menu

Artikel Terbaru

Bintang yang berputar dengan ketapel plasma kecepatan 7 juta mil per jam

Started by lordi, December 14, 2021, 09:06:55 PM

Previous topic - Next topic

lordi



Para astronom telah mendeteksi bintang katai putih yang berputar paling cepat yang pernah ditemukan -- yang menurut para peneliti bertindak seperti baling-baling magnet yang luar biasa kuat, sebuah studi baru menemukan.
Katai putih adalah bintang yang telah membakar semua bahan bakarnya dan melepaskan lapisan luarnya, meninggalkan inti yang dingin dan redup. Matahari kita suatu hari akan menjadi katai putih, seperti halnya lebih dari 90% bintang di Bima Sakti.
Dalam studi baru, para peneliti menganalisis katai putih di sistem bintang biner LAMOST J024048.51+195226.9. Katai putih ini adalah sisa bintang sekitar 2.015 tahun cahaya dari Bumi yang kira-kira seukuran planet kita tetapi setidaknya 230.000 kali massanya. Para peneliti mencitrakan pemintalan bintang menggunakan instrumen HiPERCAM yang sangat sensitif pada teleskop optik terbesar di dunia, Gran Telescopio Canarias selebar 10 meter di Kepulauan Canary Spanyol.
Gravitasi kuat katai putih menarik plasma dari pendampingnya yang lebih besar, bintang katai merah. Di masa lalu, material ini jatuh ke ekuator katai putih dengan kecepatan tinggi, menghasilkan putaran yang luar biasa cepat.
Katai putih juga memiliki medan magnet yang kuat, yang bertindak seperti penghalang pelindung yang menyebabkan sebagian besar plasma yang jatuh ke dalamnya meledak dari bintang mati dengan kecepatan sekitar 6,7 juta mph. Hal ini menjadikan sisa bintang ini sebagai "baling-baling magnetik" kedua yang pernah ditemukan katai putih, lebih dari 70 tahun sejak yang pertama.
Setiap plasma yang tidak terdorong menjauh dari J0240+1952 mengalir menuju kutub magnet katai putih. Ia berkumpul di titik terang di permukaan katai putih, dan saat ini berputar masuk dan keluar dari pandangan dari Bumi, para astronom mengamati pulsa cahaya, yang mereka gunakan untuk mengukur tingkat putaran katai putih.
Secara keseluruhan, katai putih menyelesaikan satu putaran penuh dalam 25 detik yang memecahkan rekor. Itu hampir 20% lebih cepat daripada katai putih yang berputar tercepat sebelumnya, yang menyelesaikan revolusi hanya dalam waktu 29 detik. "Dilihat dari sudut pandang Bumi, ini seperti hari hanya berlangsung selama 25 detik," kata penulis utama studi Ingrid Pelisoli, seorang astrofisikawan di University of Warwick di Inggris.
Temuan ini membantu mendukung prediksi teoretis tentang bagaimana baling-baling magnetik seharusnya berperilaku, yang belum dapat dikonfirmasi oleh para ilmuwan sampai mereka menemukan contoh kedua. "Saya merasa sangat puas untuk menemukan apa yang Anda harapkan," kata Pelisoli.
Manusia Biasa